Kamis, 23 Mei 2013

Menjaga Pahala Puasa


Puasa tak hanya menahan diri dari lapar dan dahaga. Seluruh anggota tubuh harus dijaga agar pahala puasa tak berkurang. Agar puasa kita tetap berbuah pahala, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan. Antara lain:

Menahan Pandangan

Yaitu, menahan mata dari melihat hal-hal yang diharamkan, melihat aurat, dan wanita yang bukan mahramnya. Karena wanita itu adalah aurat dan dapat mendatangkan fitnah. Allah SWT telah berfirman, “Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat,” (QS an-Nur: 30). Dalam ayat lain Allah SWT berfirman, “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya,” (QS al-Isra’: 36).

Menjaga Pendengaran

Yaitu, menjaganya dari segala hal yang diharamkan atau yang dibenci, karena manusia akan ditanya tentang pendengarannya, sebagaimana pula ditanya tentang penglihatannya. Orang yang mengucapkan perkataan buruk atau ucapan batil dan orang yang mendengarkannya, maka kedua-duanya telah berserikat dalam perbuatan dosa.

Menjaga Lisan

Yaitu, memeliharanya dari segala ucapan buruk dan keji, dari memfitnah dan sebagainya. Maka wajib bagi seorang yang berpuasa untuk meninggalkan ucapan dusta, ghibah (menggunjing), namimah (adu domba), bertengkar, mencaci maki dan mencela orang lain.
Hendaknya dia memilih diam atau menyibukkan diri dengan sesuatu yang dapat mendekatkan diri kepada Allah SWT, seperti membaca al-Qur'an, berdzikir kepada Allah SWT, berdoa, beristighfar, dan amar ma'ruf nahi munkar. Karena setiap yang diucapkan oleh manusia akan menjadi bumerang baginya kecuali dzikrullah dan segala bentuk ketaatan kepada Allah SWT.

Menjaga Perut


Maksudnya adalah jangan sampai memasukkan sesuatu yang haram ke dalam perut, baik berupa makanan atau minuman. Dalam sebuah hadits disebutkan, “Tidak masuk surga daging yang tumbuh dari suht (penghasilan haram)," (HR Ibnu Hibban).
Seorang Muslim berpuasa menahan diri dari yang halal, maka selayaknya dia pun menahan diri dari yang haram yang dapat mencelakakannya. Seorang Muslim jangan sampai menipu di dalam bermuaamalah atau menjual dagangannya dengan sumpah palsu. Demikian pula hendaknya dia jangan mengambil penghasilan dari segala yang berbau riba.

Menjaga Kemaluan

Rasulullah saw bersabda, "Siapa yang dapat menjamin untukku apa yang ada di antara dua janggutnya (lisan) dan apa yang ada di antara dua kakinya (kemaluan) maka aku menjamin untuknya surga," (HR Bukhari).

Menjaga Tangan dan Kaki

Yaitu jangan sampai tangan tersebut melakukan sesuatu yang haram (seperti memukul orang), dan kaki jangan sampai melangkah menuju yang haram.
Seluruh adab-adab yang tersebut di atas hendaknya senantiasa dijaga oleh setiap Muslim kapan saja, bukan hanya ketika berpuasa. Adapun ketika puasa, hal itu sangat ditekankan karena dapat merusak dan melenyapkan pahala orang yang berpuasa.
Kalau seseorang dapat menjaga diri dari segala yang diharamkan, baik pendengaran, penglihatan, makanan, minuman, langkah kaki dan gerakan tangan, maka diharapkan dia akan menggapai ampunan Allah SWT dan kebebasan dari api neraka. Jika pada bulan Ramadhan, ia bisa meninggalkan perbuatan tersebut, tentu di luar Ramadhan, ia juga bisa meninggalkannya.

By : Hepi Andi Bastoni

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar